Rashford tidak bisa dihentikan! Pemenang, pecundang & peringkat saat Man Utd selamat dari ketakutan Piala FA melawan Everton

Rashford tidak bisa dihentikan! Pemenang, pecundang & peringkat saat Man Utd selamat dari ketakutan Piala FA melawan Everton

Penyerang Inggris itu sekali lagi menjadi bintang pertunjukan saat Setan Merah mengalahkan The Toffees di Old Trafford.

Marcus Rashford telah melakukannya lagi!

Penyerang berusia 25 tahun itu adalah pahlawan bagi Manchester United, membawa mereka meraih kemenangan 3-1 melawan Everton di putaran ketiga Piala FA di Old Trafford pada Jumat malam.

Pemain internasional Inggris memastikan awal yang positif untuk timnya saat ia mengekspos Ben Godfrey di sayap sebelum mengirim bola berbahaya ke tiang belakang untuk meluncur ke gawang Antony.

Itu adalah gerak kaki yang bagus yang membuat keunggulan United juga dipulihkan. Dia mengirim bola ke dalam kotak di awal babak kedua untuk membuat pencetak gol Everton Conor Coady lengah, menghasilkan gol bunuh diri dari bek.

Everton mengira mereka telah menyamakan kedudukan sekali lagi melalui Dominic Calvert-Lewin tetapi VAR mengakhiri perayaan mereka. Rashford, sebagai arsitek dari semua pekerjaan bagus United, kemudian mengakhiri harapan The Toffees untuk mendapatkan hasil imbang ketika dia akhirnya mendapatkan gol yang pantas dia dapatkan, mengonversi penalti akhir untuk membuat permainan tidak diragukan lagi.

United sekarang dalam tujuh pertandingan kemenangan dan Rashford sangat penting untuk itu, setelah mencetak gol di masing-masing dari lima pertandingan terakhirnya untuk klub.

Di bawah ini, GOAL melihat pemenang dan pecundang dari pertandingan piala yang menghibur di Old Trafford.

Pemenang
Marcus Rasford:

Kebangkitan Rashford berlanjut! Pemain internasional Inggris itu mempertahankan penampilannya yang luar biasa dengan performa kuat lainnya. Dia membuat pekerjaan mudah dari Ben Godfrey di sisi kiri untuk membuat gol pembuka timnya. Dia berbahaya sepanjang pertandingan dan gerak kakinya yang indah serta bola berbahaya menciptakan gol kedua United. Untuk mengakhiri malam yang nyaris sempurna, Rashford membuat rekan setim internasional Pickford terlihat konyol, menunggu kiper Everton bergerak sebelum menggulirkan penalti ke sudut yang berlawanan.

Demarai Gray:

Dia adalah pemain paling cemerlang Everton sepanjang pertandingan dan orang yang paling mampu menimbulkan ancaman bagi tim tamu. Itu dirangkum dengan cukup baik ketika dia menyerang ke depan dan melepaskan bola dari Dominic Calvert-Lewin. Gol itu akan menjadi hadiah tetapi sayangnya untuk The Toffees itu dikesampingkan karena dia sedikit offside dalam membangun. Jika timnya ingin menjauh dari zona degradasi, Gray perlu menampilkan beberapa penampilan lagi seperti ini.

Alejandro Garnacho:

Bintang United yang sedang naik daun datang dari bangku cadangan dan membuat dampak ketika serangannya ke kotak Everton berakhir dengan dia dijatuhkan dan mendapatkan penalti untuk timnya. Anak muda itu ingin diberi lebih banyak waktu bermain di United dan setelah Antony dan Anthony Martial sama-sama kalah sekali lagi, mungkin sudah waktunya bagi Erik ten Hag untuk memberinya performa yang tepat di starting XI.

Para pecundang
David de Gea:

Penjaga gawang itu memberi Everton gol penyeimbang mereka dengan momen bencana. Saat bola masuk, De Gea berdiri di tiangnya dan membiarkannya melewati kakinya yang memungkinkan Conor Coady untuk masuk dan menjatuhkannya melewati garis. Sama seperti kesalahan rekan senegaranya Kepa Arrizabalaga melawan Man City malam sebelumnya, sangat tidak mungkin untuk menguraikan apa yang dia pikirkan. Setidaknya itu tidak merugikan pihaknya pada akhirnya …

Anthony Martial:

Penampilan yang tenang dan tidak membuahkan hasil dari striker Prancis karena ia sering terlihat tidak sinkron dengan serangan United lainnya. Martial mengambil terlalu banyak sentuhan pada bola dan membutuhkan lebih banyak waktu dan ruang daripada yang bisa diberikan oleh pertahanan mana pun, membuatnya terlalu mudah untuk membuatnya diam di Old Trafford pada hari Jumat. Dia harus segera menemukan formulir atau dia akan mendapati dirinya tergelincir kembali ke urutan kekuasaan.

Alex Iwobi:

Pemain internasional Nigeria itu ditandu keluar lapangan karena cedera yang tampak parah menyusul tantangan dari Tyrell Malacia. Iwobi telah menjadi salah satu pemain terbaik Everton sejauh musim ini dan dia serta pelatih Frank Lampard akan mengharapkan kabar baik karena absen jangka panjang akan memberikan pukulan besar bagi harapan mereka untuk merangkak menjauh dari tiga terbawah Liga Premier.

Peringkat Manchester United: Pertahanan
David de Gea (4/10):

Dia hampir tidak sibuk dalam permainan ini tetapi dia benar-benar menyerah saat United membutuhkannya untuk waspada.

Diogo Dalot (7/10):

Pemain internasional Portugal itu terus-menerus tersedia di tumpang tindih untuk Antony tetapi pemain Brasil itu hampir tidak pernah menggunakan opsi itu. Membuat izin penting untuk mempertahankan keunggulan United.

Raphael Varane (7/10):

Tampak kuat di belakang sekali lagi dan nyaman dengan bola tetapi hampir tidak berada di bawah tekanan secara defensif.

Lukas Shaw (6/10):

Sekali lagi digunakan sebagai bek tengah dan terlihat nyaman bersama Varane. Harry Maguire akan merasakan waktunya di starting XI mungkin dan benar-benar akan berakhir dengan kebangkitan Shaw.

Tyrell Malacia (5/10):

Membuat beberapa tantangan liar dalam pertandingan ini dan kadang-kadang meninggalkan sedikit celah di pertahanan.

Gelandang
Kasusmiro (7/10):

Performa yang solid dari pemain berusia 30 tahun itu. Dia selalu ada untuk membersihkan di depan empat bek dan merupakan kehadiran yang menenangkan bagi Setan Merah. Mereka merindukannya setelah dia ditarik keluar dan digantikan oleh Fred.

Christian Eriksen (6/10):

Memiliki tembakan berbahaya di babak pertama dan nyaman menguasai bola dengan umpan rapi yang membantu mengatur kecepatan di lini tengah dan juga mengukir beberapa peluang untuk timnya.

Bruno Fernandes (5/10):

Bukan penampilan terbaik dari bintang Portugal itu. Dia memilih beberapa film mewah ketika United membutuhkannya untuk membuatnya tetap sederhana dan dia hampir tidak memberikan pengaruh besar pada permainan.

Menyerang
Antonius (6/10):

Ditempatkan dengan sempurna untuk memenuhi umpan silang rendah Rashford ke dalam kotak untuk meluncur ke gawang Setan Merah, tetapi pemain sayap itu tampil mengecewakan setelahnya. Dia gagal terhubung dengan Dalot di sayap dan terus memperlambat serangan United.

Anthony Martial (5/10):

Tenang sepanjang pertandingan ini. Dia memiliki satu upaya yang diselamatkan di babak pertama tetapi tidak banyak ancaman bagi sisanya saat dia berdiri dan menyaksikan Coady mencetak gol kedua United.

Marcus Rashford (8/10):

Memulai dengan awal yang cerah saat ia membuat pekerjaan mudah dari Ben Godfrey di sayap sebelum mengirim bola ke seberang untuk Antony untuk mencetak gol pembuka. Pekerjaannya yang luar biasa di sayap menghasilkan gol kedua, juga, saat bintang Inggris itu melangkah ketika serangan United lainnya kurang. Dengan tenang menempatkan penalti di menit-menit terakhir melewati Jordan Pickford untuk membuat permainan tidak diragukan lagi.

Sub & Manajer
Fred (5/10):

Datang menggantikan Casemiro dengan 20 menit tersisa dan meskipun dia tidak buruk, dia bukanlah kehadiran yang dapat diandalkan seperti orang yang dia gantikan.

Alejandro Garnacho (6/10):

Melakukan lari yang baik di sayap kiri saat ia menemukan jalannya ke dalam kotak dan mendapatkan penalti di menit akhir.

Lisandro Martinez (5/10):

Sang bek membuat penampilan keduanya sejak kembali dari Piala Dunia, menggantikan Tyrell Malacia selama 15 menit terakhir.

Harry Maguire (T/A):

Pengenalan yang terlambat tetapi tidak banyak yang bisa dilakukan.

Scott McTominay (T/A):

Datang dari bangku cadangan terlambat dan penuh dengan industri.

Erik ten Hag (8/10):

Pelatih Belanda mengatur timnya dengan baik untuk pertandingan ini karena mereka mendominasi sejak awal dan memimpin lebih awal. Kemenangan akan lebih nyaman jika bukan karena kesalahan besar De Gea yang menyebabkan gol penyeimbang.

Author: Wirda Wastuti

Leave a Reply