Hati-hati Barcelona: Benzema Kembali ke Performa Terbaiknya! Pemenang, pecundang & peringkat Real Madrid dari kemenangan di Bilbao

Hati-hati Barcelona: Benzema Kembali ke Performa Terbaiknya! Pemenang, pecundang & peringkat Real Madrid dari kemenangan di Bilbao

Terlepas dari kemenangan Ballon d’Or-nya, pemain Prancis itu menjalani musim yang sulit, tetapi dia mencetak gol keenamnya dalam enam pertandingan dalam kemenangan 2-0 hari Minggu di Athletic Club.

Bahkan Carlo Ancelotti merayakannya.

Real Madrid berada di bawah tekanan selama 20 menit yang menyakitkan sebelum Karim Benzema mencetak gol, memutar tubuhnya ke arah gawang sebelum mengarahkan tendangan voli kaki kiri ke pojok bawah, dengan manajernya meninju udara dengan gembira.

Dan dengan alasan yang bagus.

Gol Benzema, gol keenamnya dari enam pertandingan, memecah kebuntuan dalam pertandingan sengit melawan Athletic Club pada Minggu malam, membuka jalan untuk kemenangan 2-0 yang membuat Madrid semakin dekat dengan Barcelona dalam perburuan gelar La Liga.

Madrid tidak memiliki kontrol khas mereka melawan tim langsung Athletic. Tim tuan rumah lebih banyak berkreasi dan menggeliat lini belakang Madrid dengan teratur.

Tapi Los Blancos tetap dalam permainan dengan penampilan luar biasa dari Eduardo Camavinga. Pemain berusia 20 tahun itu menguasai lini tengah hampir sendirian, berkeliaran di sekitar lingkaran tengah, melakukan tekel dan melancarkan serangan.

Toni Kroos mungkin menjadi gelandang yang menambah gol kedua di menit ke-90, tetapi hasil hari Minggu ditentukan oleh kedewasaan Camavinga dan ketenangan awal Benzema.

Di bawah, GOAL berjalan melalui pemenang dan pecundang dari kemenangan penting yang menyeret Madrid kembali ke dalam tiga poin dari pemimpin La Liga Barcelona.

Pemenang
Karim Benzema:

Ini sebenarnya merupakan musim yang sulit hingga saat ini bagi pemegang Ballon d’Or. Benzema telah berjuang dengan cedera dan terjebak dalam drama seputar tim nasional Prancis. Kontroversi di luar lapangan telah merusak pencapaian mencetak golnya. Sementara itu, performa buruk Madrid tidak membantu. Tapi, sangat diam-diam, dia berada di garis panas. Setelah tendangan volinya hari ini, Benzema kini telah mencetak enam gol dalam enam pertandingan terakhirnya, dan tingkat serangannya hampir setara dengan rekor kecepatannya dari tahun lalu. Itu hilang dalam performa buruk Madrid, tetapi bintang Prancis mereka terus kembali ke performa terbaiknya, yang akan sangat penting jika Los Blancos ingin meniru keajaiban tahun lalu.

Marco Asensio:

Masuknya Asensio bukan hanya tentang bantuan yang dia berikan. Permainan ini membutuhkan ketabahan, persaingan, dan pemain sayap, yang tidak dikenal dengan tingkat kerja defensifnya, adalah sumber energi yang konstan pada Minggu malam. Dia mendukung nacho yang goyah, melacak ke belakang dan menangani tanpa henti. Pekerjaannya pada bola juga membantu, karena pemain sayap itu menciptakan dua peluang dan tidak takut untuk berlari melewati bek yang kelelahan. Asensio jelas bukan pilihan pertama, dan dia harus berjuang untuk mendapatkan peluang dari bangku cadangan, tetapi ini adalah penampilan yang bersemangat, tepat saat klubnya membutuhkannya.

Eduardo Camavinga:

Apakah Ancelotti mengetahui posisi terbaik Camavinga? Apakah Camavinga memiliki posisi terbaik? Dalam pertunjukan seperti ini, tidak masalah apa titik awal khusus pemain internasional Prancis itu. Di sini, dia mengisi peran lebih dari sekadar menempati ruang, berlarian, menjegal, dan mendaur ulang kepemilikan. Camavinga pasti memiliki banyak perkembangan yang akan datang, tetapi ketika ditempatkan dalam peran yang mengganggu seperti ini, dia bisa menjadi sangat efektif. Penampilannya benar-benar integral dengan kemenangan.

Para pecundang
Antonio Rudiger:

Inaki Williams akan selalu menjadi pertandingan yang rumit. Tapi Rudiger membuat penjagaan striker besar itu jauh lebih sulit dari yang seharusnya. Bek Jerman melanjutkan performa buruk di sini, memberikan bola terlalu sering, dan gagal pulih, meninggalkan banyak pekerjaan yang harus dilakukan rekan bek tengah Eder Militao. Dia memiliki beberapa momen yang lebih baik kemudian dalam permainan, termasuk blok yang tepat waktu di dalam kotak, tetapi penampilannya ditandai dengan umpan yang salah tempat dan kalah dalam duel.

Nico Williams:

Itu adalah malam yang membuat frustrasi bagi pemain sayap muda, yang kemungkinan besar akan menyukai peluangnya melawan Ferland Mendy yang sedang berjuang. Tapi itu tidak cukup berhasil untuknya. Williams menghitung empat tembakan dan menciptakan satu peluang besar, namun gagal terhubung dengan lini depan Athletic lainnya dengan konsistensi apa pun. Hampir ada beberapa momen luar biasa, disorot oleh lari yang mengesankan dan tembakan melengkung yang terbang melebar dari tiang. Tapi itu adalah pertunjukan yang mengecewakan. Kesempatan terlewatkan.

Rodrigo:

Pemain sayap Brasil ditinggalkan dari XI saat Ancelotti mengocok skuadnya. Federico Valverde pergi ke lini tengah, membiarkan peran sayap kanan terbuka. Sebaliknya, Ancelotti menyerahkannya kepada Asensio yang sedang tidak tampil bagus, meninggalkan Rodrygo untuk menonton dari bangku cadangan. Dan Asensio memanfaatkan kesempatannya sebaik mungkin, melakukan pergantian kualitas dan juga menambahkan satu assist. Rodrygo memang membuat dampak dari bangku cadangan, dan memberikan umpan untuk gol Kroos, tetapi dia hanya diberi waktu tujuh menit di lapangan. Sulit untuk melihat di mana Rodrygo cocok ketika Benzema fit, karena Valverde cenderung menempati sayap kanan, sementara Vinicius adalah jaminan di sebelah kiri. Dan meskipun pemain Brasil itu melakukan tugasnya, ditinggalkan di bangku cadangan mungkin merupakan indikasi di mana dia berada dalam rencana Ancelotti.

Peringkat Real Madrid: Pertahanan
Thibaut Courtois (7/10):

Menukik ke kanan untuk penyelamatan mengesankan dalam 10 menit. Melakukan penyelamatan besar lainnya untuk menjaga timnya unggul dengan 10 menit tersisa. Pertunjukan teratas lainnya.

Nacho (7/10):

Mengisi untuk Dani Carvajal yang cedera, dan membebaskan dirinya dengan baik. Tidak selalu yang paling berani maju, tetapi sangat andal dalam bertahan, yang sangat penting pada hari itu.

Eder Militao (7/10):

Yang lebih baik dari dua bek tengah Madrid. Memenangkan semua kecuali satu duel udaranya dan berlari di Inaki Williams yang cepat beberapa kali.

Antonio Rudiger (6/10):

Dipaksa masuk XI dengan David Alaba cedera, dan gagal tampil mengesankan. Perlu ditingkatkan; Alaba absen selama dua minggu lagi.

Ferland Mendy (7/10):

Membuat Nico Williams sebagian besar tersembunyi, dan menghitung tekel terbanyak di lapangan. Jauh lebih baik dari bek kiri.

Gelandang
Federico Valverde (6/10):

Banyak berlari, beberapa operan bagus, satu tembakan gegabah. Lebih baik, tapi masih jauh dari yang terbaik.

Eduardo Camavinga (8/10):

Ancelotti masih berusaha mencari posisi terbaiknya. Namun, tidak masalah kapan Camavinga berdampak sebesar ini. Sangat berpengaruh pada malam hari.

Dani Ceballos (6/10):

Diberi kesempatan untuk membuktikan bahwa cameo bintangnya melawan Villarreal dapat dibangun. Tapi tidak menawarkan banyak dalam arti menyerang. Rapi, tetapi biasanya tidak spektakuler.

Menyerang
Marco Asensio (7/10):

Mendapat assist untuk memenangkan sundulan menjelang gol pembuka Benzema. Juga energik saat melepaskan bola dan andal dalam bertahan. Penampilan yang menunjukkan bahwa dia pantas berada di lapangan lebih banyak.

Karim Benzema (8/10)
Menyusul kegagalan awal dengan tendangan voli yang luhur untuk memberi Madrid keunggulan 1-0. Melewatkan satu atau dua peluang lain tetapi tidak bisa disalahkan. Enam dari enam untuk striker bintang.

Vinicius Jr. (6/10):

Membuat sederet bek lawan terlihat sangat konyol, tapi tidak banyak menciptakan peluang atau berdampak pada permainan di sepertiga akhir.

Sub & Manajer
Luka Modric (6/10):

Subbed dengan 25 menit tersisa, dan kemudian dengan cepat menghilang. Belum menemukan yang terbaik setelah Piala Dunia yang menakjubkan.

Rodrigo (7/10):

Meraih assist untuk dirinya sendiri, tetapi akan kecewa karena tidak memulai.

Toni Kroos (7/10):

Memiliki lima sentuhan. Salah satunya adalah gol indah.

Carlo Ancelotti (8/10):

Membuat panggilan berani dengan memulai trio lini tengah yang tidak berpengalaman, dan itu hampir berhasil. Ancelotti terkendala oleh masalah cedera Madrid saat ini, tetapi timnya kini telah memenangkan dua pertandingan rumit berturut-turut, sambil mengistirahatkan beberapa kaki yang sudah tua. Pekerjaan selesai, Atleti berikutnya.

Author: Wirda Wastuti

Leave a Reply