Barcelona, Real Madrid dan LaLiga kembali beraksi: Apa yang harus diperhatikan, alur cerita teratas

Barcelona, Real Madrid dan LaLiga kembali beraksi: Apa yang harus diperhatikan, alur cerita teratas

Dengan berakhirnya Piala Dunia, semua liga utama Eropa bersiap untuk memulai kembali musim 2022-23. Di Spanyol, LaLiga akan kembali pada hari Kamis (pertandingan, tayangan ulang, sorotan di ESPN/ESPN+) dan, seperti yang sering terjadi, Barcelona dan Real Madrid akan berjuang untuk posisi teratas.

Sudah enam minggu sejak LaLiga beraksi, dan Anda mungkin sedikit bingung tentang keadaannya. Siapa yang mengejar Barca dan Real untuk tempat Liga Champions yang didambakan itu? Apakah pesaing abadi Atletico Madrid dan Sevilla dalam masalah? Pemain mana yang ingin bersinar dan klub mana yang terancam degradasi?

Sebagai rumah Anda untuk semua hal LaLiga, ESPN siap membantu Anda. Inilah yang harus diperhatikan sebelum permainan dimulai lagi.

Bisakah Barcelona memenuhi hasrat membara untuk memenangkan LaLiga?
Ketika LaLiga dilanjutkan minggu ini, itu akan terjadi dengan Barcelona duduk di puncak klasemen. Kemenangan comeback 2-1 melawan Osasuna pada bulan November memastikan mereka menghabiskan Piala Dunia dengan keunggulan dua poin dari Real Madrid. Kemudian ada selisih sembilan poin dengan Real Sociedad yang berada di posisi ketiga yang berarti, menyusul gangguan singkat dari Atletico Madrid dalam beberapa tahun terakhir, musim ini sekali lagi akan menjadi adu penalti Clasico untuk memperebutkan gelar.

Madrid memenangkan gelar ganda LaLiga/Liga Champions musim lalu dan, pada sebagian besar metrik, mungkin masih sedikit di depan Barca, seperti yang ditunjukkan oleh kemenangan 3-1 mereka di Bernabeu pada bulan Oktober. Tapi Barca memiliki kebutuhan dan keinginan untuk memenangkan liga musim ini yang mereka harap dapat disalurkan untuk mendorong mereka melewati batas.

The Catalans belum memenangkan gelar sejak 2019, rekor terpanjang mereka tanpa memuncaki LaLiga sejak 2004. Dua dari tiga musim terakhir berakhir tanpa trofi — mereka memenangkan Copa del Rey pada 2020-21 — dan jika mereka memilih untuk dibangun kembali di atas dasar pemuda, musim tanpa trofi lainnya bisa dimaafkan jika tidak diterima sepenuhnya. Namun, setelah beberapa juggling keuangan memungkinkan pemain dengan total lebih dari € 150 juta musim panas lalu, ada kebutuhan untuk membenarkan pengeluaran itu dengan trofi. Dengan hilangnya Liga Champions – Barca turun ke Liga Europa setelah finis ketiga di grup mereka – yang membuat LaLiga menjadi fokus.

Dalam wawancara dengan Barca TV selama periode Natal, pelatih Xavi Hernandez dan presiden Joan Laporta berbicara dalam istilah tersebut. “LaLiga adalah prioritas mutlak,” kata Laporta. Xavi bahkan berbicara tentang mengetahui trofi dibutuhkan untuk mempertahankan pekerjaannya. “Memenangkan LaLiga akan membawa stabilitas bagi klub,” tambahnya, yang bukan hal kecil mengingat perjalanan rollercoaster yang dialami penggemar Barca sejak 2020.

Dengan 12 kemenangan dari 14 pertandingan sejauh ini, mereka berada di tempat yang baik jelang dimulainya kembali. Bakat muda bercampur dengan pengalaman, dan gol Robert Lewandowski – 13 dari 14 pertandingan liga sejauh ini – seharusnya cukup untuk mengalahkan sebagian besar oposisi, meskipun striker Polandia itu akan menjalani larangan tiga pertandingan ketika aksi dilanjutkan dengan derby Catalan melawan Espanyol pada 31 Desember. — Marsden

Mampukah Benzema bantu Real Madrid kejar Barca?
Ini merupakan musim yang aneh bagi Real Madrid, dan bahkan lebih aneh bagi Karim Benzema. Awal kampanye Madrid sangat tenang – tidak terkalahkan dalam 16 pertandingan pertama mereka di semua kompetisi, laju yang terasa seperti perpanjangan mulus dari kemenangan ganda musim lalu – sehingga hampir mengejutkan melihat tabel LaLiga sekarang dan menemukan mereka dua poin di belakang Barcelona, berkat kehilangan poin berturut-turut melawan Girona dan Rayo Vallecano sebelum jeda Piala Dunia.

Karir pribadi Benzema yang tinggi, memenangkan Ballon d’Or pada bulan Oktober, bertepatan dengan awal musim yang paling mengecewakan selama bertahun-tahun. Dia hanya memainkan tujuh dari kemungkinan 14 pertandingan liga – meskipun mencetak lima gol terhormat – dengan masalah hamstring yang terus-menerus dan keinginan yang sia-sia untuk melindungi pemulihannya untuk menjadi bintang Prancis di Piala Dunia sangat membatasi pengaruhnya.

Apa yang terjadi di Qatar, dengan Benzema yang tampaknya dipulangkan sebelum waktunya oleh pelatih Les Bleus Didier Deschamps, dapat membantu mendorong keinginan sang penyerang untuk membuktikan dirinya lagi. Eksploitasi gol Benzema di Liga Champions musim lalu terasa seperti misi satu orang untuk akhirnya menyeret dirinya ke garis finis dalam pemungutan suara Ballon d’Or. Kebutuhan akan pembenaran pasca-Piala Dunia mungkin akan melakukan hal yang sama di LaLiga sekarang.

Kenyataannya adalah Madrid tertinggal dua poin dari pemuncak klasemen, tanpa Benzema yang sepenuhnya menembak. Vinicius Junior (dengan enam gol liga), Rodrygo Goes (empat) dan Federico Valverde (enam) telah mengisi kekurangan gol. Tambahkan Benzema yang bugar dan lapar ke dalam campuran dan itu menjadi alasan untuk memberi semangat di sisa musim ini. — Kirkland

Liga Champions: Siapa yang Masuk Empat Besar?
Perjuangan Sevilla dan performa panas dan dingin Atletico Madrid membuat perebutan tempat Eropa menjadi salah satu elemen paling menarik dari liga Spanyol musim ini. Dua saingan Basque, Real Sociedad dan Athletic Club, menempati posisi ketiga dan keempat saat ini, tetapi hanya tujuh poin yang memisahkan posisi ketiga dari urutan ke-11. Hal-hal dapat berubah dengan cepat.

Real Sociedad telah mengetuk pintu Liga Champions selama tiga tahun terakhir di bawah pelatih Imanol Alguacil, finis di urutan keenam, kelima dan keenam. Dengan Mikel Oyarzabal karena kembali dari cedera, ini bisa menjadi musim La Real akhirnya menembus empat besar. Atletico diharapkan untuk bergabung dengan Barca dan Madrid di kompetisi elit Eropa juga, tetapi mereka benar-benar berjuang untuk mendapatkan hak istimewa itu.

Setelah Real Sociedad dengan 26 poin, Athletic, Atletico dan Real Betis sama-sama mengoleksi 24 poin dalam persaingan menuju Liga Champions. Osasuna (23 poin) dan Rayo Vallecano (22 poin) sama-sama memiliki musim yang luar biasa, tetapi Liga Champions mungkin terbukti melangkah terlalu jauh. Tempat Liga Europa mungkin menjadi kemungkinan.

Di bawah mereka, Villarreal (21 poin) dan Valencia (19 poin) sama-sama memiliki kualitas dalam skuat mereka untuk melaju dengan 24 pertandingan tersisa. Mereka bertemu di Malam Tahun Baru. — Marsden

Waktu Simeone habis di Atletico Madrid?
Penggemar Atletico yang optimis mungkin melihat paruh kedua musim LaLiga dan melihat peluang: Sebuah visi tim, disegarkan dan diberi energi oleh jeda Piala Dunia, dengan juara dunia baru Rodrigo de Paul, Nahuel Molina dan Angel Correa di antara mereka. peringkat bersama finalis yang kalah dan menonjol di turnamen Antoine Griezmann. Tanpa gangguan sepak bola Eropa, mereka akan dapat menemukan konsistensi yang mereka miliki sejauh ini untuk memperkuat posisi empat besar dan mungkin memenangkan Copa del Rey juga.

Seorang pesimis akan menunjukkan kepergian Matheus Cunha, kemungkinan keluarnya Joao Felix yang kecewa dan potensi penjualan Januari lebih lanjut yang digerakkan secara finansial, ditambah dengan kinerja lesu dalam kemenangan putaran kedua piala di Arenteiro minggu lalu, dan menyarankan bahwa ada tidak ada indikasi bahwa yang akan datang akan lebih baik dari apa yang telah kita lihat sejauh ini.

Tersingkirnya Atletico dari Liga Champions memalukan bagi klub yang telah bekerja sangat keras untuk mendapatkan tempat mereka di antara elit Eropa, finis di urutan terbawah grup di belakang FC Porto, Club Brugge dan Bayer Leverkusen untuk melewatkan Liga Europa. Bentuk LaLiga mereka juga gila, dengan satu kemenangan dalam lima pertandingan liga sebelum jeda Piala Dunia termasuk kekalahan di Cadiz dan Mallorca. Meski begitu, mereka berada di urutan kelima, poin yang sama dengan Athletic Club yang berada di urutan keempat.

Target manajer Atletico Diego Simeone dijabarkan dalam surat terbuka CEO Miguel Angel Gil Marin kepada para penggemar setelah bencana Liga Champions: Lolos ke turnamen musim depan untuk mengamankan masa depan keuangan klub dan membuat tantangan serius untuk Copa del Rey. Manajer berbicara minggu lalu tentang perasaan “bersemangat dan antusias” setelah istirahat, tetapi masih harus dilihat apakah kegembiraan itu diterjemahkan ke dalam lapangan.

Simeone telah dicoret berkali-kali selama 11 tahun bertugas dan, hingga sekarang, selalu membalikkan keadaan. Ini mungkin ujian terbesar yang dia hadapi. — Kirkland

Mabuk Piala Dunia
Tidak ada liga yang memiliki lebih banyak perwakilan di final Piala Dunia. Sepuluh pemain dari LaLiga tampil saat Argentina mengalahkan Prancis, lima pemain di masing-masing tim. Lima lainnya adalah pengganti yang tidak digunakan untuk Argentina. Semifinalis Kroasia dan Maroko sama-sama memiliki pemain dari liga Spanyol, termasuk gelandang Real Madrid berusia 37 tahun Luka Modric, yang bermain selama 704 menit, termasuk waktu tambahan, dalam tujuh pertandingan negaranya di Qatar.

Barcelona memiliki 17 pemain di turnamen tersebut, terbanyak dari klub mana pun, tetapi semuanya, kecuali duo Prancis Jules Kounde dan Ousmane Dembele, kembali sebelum perempat final. Pelatih Manchester City Pep Guardiola berkomentar bahwa mereka yang pernah tampil di Piala Dunia berada dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada mereka yang tidak. Mayoritas skuad Barca diuntungkan dengan berada di final tanpa rasa sakit dan tambahan menit kalah di semifinal atau final atau pusing memenangkan trofi.

Dengan mengingat hal itu, 10 pemain Argentina yang berbasis di LaLiga – masing-masing tiga dari Sevilla dan Atletico dan masing-masing dua dari Villarreal dan Real Betis – mungkin memerlukan beberapa minggu untuk kembali ke klub sepak bola jika mereka berhasil kembali dari berpesta di Buenos Aires.

Namun, secara umum, berbicara dengan sumber di beberapa klub Spanyol, mereka tidak mengharapkan konsekuensi langsung. Faktanya, mereka memprediksi kombinasi jeda untuk beberapa orang, Piala Dunia untuk yang lain, dan nuansa awal yang baru untuk mengarah ke pertandingan tingkat tinggi. Namun, mereka melihat konsekuensi potensial di akhir musim – baik itu cedera, kelelahan, atau penurunan performa – sebagai efek dari Piala Dunia dan kampanye yang padat mengejar beberapa klub yang berjuang di berbagai lini. — Marsden

Pertempuran degradasi
Lihatlah tabel LaLiga, dan tidak diragukan lagi tim mana yang akan menghadapinya: Dengan 14 pertandingan dimainkan, Elche berada di posisi terbawah dengan empat poin dan tanpa kemenangan. Mereka memiliki pertahanan terburuk di LaLiga, dengan kebobolan 31 gol, dan serangan terburuk kedua.

Yang lebih mengkhawatirkan lagi, mereka hanya meraih satu poin dari empat pertandingan terakhir mereka sebelum jeda, semua pertandingan yang dapat dimenangkan melawan rival papan bawah: Espanyol, Getafe, Real Valladolid dan Girona. Pablo Machin – pelatih penuh waktu ketiga mereka musim ini – gagal dalam tiga pekerjaan LaLiga terakhirnya di Sevilla, Espanyol dan Alaves, dan pengangkatannya menginspirasi sedikit kepercayaan untuk membayangkan apa yang akan menjadi pelarian bersejarah dari keterpurukan.

Di tempat lain di tiga terbawah, Cadiz dapat menarik kepercayaan diri dari beberapa hasil pertandingan persahabatan baru-baru ini yang membuat mereka mengalahkan Manchester United 4-2 dan Roma 3-0. Celta Vigo, hanya satu poin di atas Cadiz dan Sevilla, memiliki manajer baru di Carlos Carvalhal setelah memecat Eduardo Coudet, dan akan berharap bahwa talenta abadi Iago Aspas — serta pemain muda Gabri Veiga — membantu mereka menemukan jalan jauh dari masalah.

Itu menyisakan Espanyol dan Getafe, yang masing-masing terpaut satu dan tiga poin dari zona degradasi. Diego Martinez adalah pelatih berperingkat tinggi, tetapi revolusi Espanyolnya belum cukup berhasil. Gol ke depan Joselu — tujuh gol di LaLiga sejauh ini — mungkin cukup untuk menjaga mereka tetap aman. Getafe adalah tip banyak orang (termasuk penulis ini) untuk mendorong Eropa, tetapi malah menemukan diri mereka dalam memo degradasi. Dan lebih jauh ke atas tabel, Anda tidak akan mengesampingkan Real Valladolid (saat ini ke-12), Girona (ke-13) atau Almeria (ke-14) juga terjebak di dalamnya. — Kirkland

Mampukah Sampaoli menyelamatkan Sevilla dari degradasi?
Kisah paling luar biasa di Spanyol sejauh musim ini menampilkan Sevilla. Kali ini tahun lalu, mereka adalah ancaman terbesar bagi harapan gelar Real Madrid. Mereka tertinggal pada akhirnya, dan akhirnya finis keempat, di bawah Barca dan Atletico juga. Penurunan itu membuktikan pertanda akan datangnya musim ini.

Awal yang sulit menyebabkan pemecatan Julen Lopetegui. Karismatik Argentina Jorge Sampaoli kembali untuk periode kedua di Sanchez Pizjuan, tetapi hasilnya belum membaik. Setelah 14 pertandingan, Sevilla hanya memiliki 11 poin dan berada di posisi tiga terbawah. Hanya Cadiz (juga 11 poin) dan Elche (empat poin) yang berada di bawah mereka.

Sejak kembali ke papan atas pada tahun 2001, Sevilla tidak pernah berakhir di luar 10 besar LaLiga. Mereka finis di empat besar dalam empat dari enam musim terakhir, termasuk masing-masing dari tiga musim terakhir. Tentunya, untuk menggunakan klise lama itu, mereka terlalu bagus untuk diturunkan?

Secara teori, ya. Skuad mereka membanggakan tiga pemain Argentina pemenang Piala Dunia, termasuk Gonzalo Montiel, yang mencetak penalti kemenangan di final melawan Prancis, dan bintang Maroko Yassine Bounou dan Youssef En-Nesyri. Ada juga tas pengalaman di Ivan Rakitic dan Jesus Navas.

Namun, ada tanda-tanda krisis tim yang meningkat, dengan klub mengakhiri kontrak Isco bulan ini setelah sang gelandang berselisih dengan anggota staf. Ia baru bergabung dari Real Madrid pada musim panas.

Sampaoli memiliki pekerjaan besar di tangannya. Perjalanan ke Celta Vigo pada 30 Desember jauh dari restart termudah. — Marsden

Pemain untuk ditonton
Jika Anda adalah pemain terbaik — selain Lionel Messi — di Piala Dunia, tidak ada alasan Anda tidak bisa pulang dan menjadi pemain terbaik di LaLiga, bukan? Awal musim Griezmann terganggu oleh pertikaian antara Atletico dan mantan klub Barca yang membuatnya dicadangkan setelah pertandingan, tetapi dia masih menyumbang lima gol dan akan menjadi tumpuan kreatif tim yang tak terbantahkan jika Felix benar-benar pergi.

Di Barcelona, juri masih belum memastikan apakah Ansu Fati akan menjadi pemain yang ditakdirkan sebelum cedera jangka panjangnya. Ini akan menjadi berita bagus untuk klub, negara, dan LaLiga sendiri jika dia bisa memberikan dampak yang konsisten.

Real Madrid ingin Valverde kembali ke performa yang membuatnya menjadi gelandang pencetak gol paling menarik di Eropa pada bulan September dan Oktober, sementara Marco Asensio bermain untuk kontrak baru dengan kontraknya akan berakhir pada bulan Juni.
Oyarzabal belum bermain semenit pun musim ini karena ia pulih dari cedera ligamen lutut. Kembalinya dia merupakan dorongan besar dalam upaya Real Sociedad untuk masuk ke empat besar. Nico Williams kembali ke Athletic Club dengan reputasi dan kepercayaan diri yang meningkat setelah kontribusinya untuk Spanyol, sementara Borja Iglesias akan berusaha untuk menebus ketidakhadirannya di Piala Dunia dengan menambah delapan gol yang telah dicetaknya untuk Real Betis.

Orang yang terlupakan Raul de Tomas akan dapat tampil untuk Rayo Vallecano setelah kepindahannya yang tertunda pasca batas waktu transfer dari Espanyol, dan pemain muda Alex Baena dan Nicolas Jackson akan diperlukan untuk menambahkan beberapa percikan ke Villarreal yang dimulai dengan lambat oleh Quique Setien. Dan jangan lupakan pemain sayap terbang Valencia Samuel Lino, yang mungkin menjadi pemain yang paling konsisten menyenangkan untuk ditonton di LaLiga. — Kirkland

Author: Wirda Wastuti

Leave a Reply